sekretariat@matakin.or.id   +62-21-6509941   +62-21-65302778

Seruan Matakin jelang Pemilu 2019


Seruan Matakin jelang Pemilu 2019


Tersurat dalam Kitab Mengzi IB : 15 : 3, Sebaliknya ada pula kata-kata, 'Tanah air harus dijaga dari generasi ke generasi, tidak boleh ditinggalkan sekedar pertimbangan pribadi. Bersiaplah untuk mati, tetapi jangan pergi.' dengan dasar ayat inilah, maka kita umat Khonghucu wajib menjaga Tanah air Indonesia sebagai tempat di mana kita lahur, besar dan berkarya di dalamnya. Pada masa kini, Menjaga tanah air, tidak lagi dilakukan dengan mengangkat senjata dan rela berkorban jiwa di medan laga.

Pesta demokrasi lima taunan, yang menjadi perhelatan besar bangsa Indonesia, akan dilaksanakan pada tamggal 17 April 2019. Dengan menggunakan hak pilih, datang ke TPS dan memilih calon pemimpin bangsa sesuai hati nurani, bolehlah hal ini dinilai sebagai bentuk menjaga tanah air, sebagaimana dijelaskan dalam ayat tersebut di atas.

Mengapa demikian? Karena pada dasarnya nasib negara dan bangsa ini akan sangat bergantung pada siapa yang memimpinnya, dan sebenarnya, siapa yang berhak memimpin negara ini, keputusan itu ada di tangan kita sebagai rakyatnya. Tuhan me dengar sebagaimana Rakyatku mendengar, Tuhan melihat sebagaimana Rakyatku melihat, ayat ini sekiranya dapat menjelaskan hal tersebut.

Tindakan golput, tidak menggunakan hak nya untuk memilih siapa calon pemimpin yang sesuai dengan hati kita, sedianya adalah tindakan pengecut yang tidak bertanggung jawab. Alasan yamg paling sering tetlontar untuk membenarkan golput adalah karena bingung dalam menentukan pilihan.

Umat Khonghucu hendaknya menjadi umat yang bersifat Junzi, umat yang ikut bertanggung jawab dalam menentukan nasib bangsa dan negara ini dalam kurun waktu lima tahun mendatang. Gunakanlah hak pilih secara bijak. Sebagai panduan agar kita tidak bingung dalam memilih pemimpin dalam Pilpres kali ini, maka beberapa hal di bawah ini, dapat dijadikan tuntunan dalam menentukan :

1. Pilihlah calon Presiden yang mempunyai Visi dan Misi jelas dalam mengelola negara dan bangsa ini, di masa 5 tahun mendatang. Hal ini, sesuai ayat yang tersurat dalam TENGAH SEMPURNA BAB XIX PASAL 16

"Di dalam tiap perkara bila ada rencana yang pasti, niscaya dapat berhasil; bila tanpa rencana yang pasti, niscaya gagal. Di dalam berbicara bila lebih dahulu mempunyai ketetapan, niscaya tidak gagap. Di dalam pekerjaan bila lebih dahulu mempunyai ketetapan, niscaya tidak akan berbuat telanjur. Di dalam menjalankan sesuatu bila lebih dahulu mempunyai ketetapan, niscaya tidak akan menemui jalan buntu. Di dalam berusaha hidup sesuai dengan Jalan Suci bila lebih dahulu mempunyai ketetapan, niscaya tidak akan mengalami keputus-asaan.

2. Pilihlah pemimpin yang mengutamakan kepentingan negara dan bangsa di atas kepentingan golongan apalagi pribadinya. Hal ini sesuai dengan kitab SABDA SUCI JILID II PASAL 14 Nabi bersabda, "Seorang Kuncu mengutamakan kepentingan umum, bukan kelompok; seorang rendah budi mengutamakan kelompok, bukan kepentingan umum."

3. Jatuhkan pilihan pada Calon pemimpin yang patuh pada Tuhan, sehingga membawa petlindungan bagi Rakyatnya. BINGCU JILID IV A PASAL 7, Bingcu berkata, "Bila dunia dalam Jalan Suci, yang kecil Kebajikannya tunduk kepada yang besar Kebajikannya; yang kecil Kebijaksanaannya tunduk kepada yang besar Kebijaksanaannya. Bila dunia ingkar dari Jalan Suci, yang kecil takluk kepada yang besar, yang lemah takluk kepada yang kuat. Kedua hal ini sudah menjadi hukum Tuhan. Siapa yang mematuhi Tuhan akan terpelihara, yang melawan Tuhan akan binasa.

Jangan ragu dan bimbang dalam menentukan pilihan, karena kita sebagai khonghucu pernah mengalami masa masa suram ketika pemerintah mengekang kebebasan hak hak sipil kita. Saatnya kita menentukan nasib kita sendiri, dengan menentukan pilihan yang tepat. Kita tidak ingin sejarah kelam kembali terulang.

Semoga Tian yang Maha Mendengar dan Maha Meliputi, senantiasa Membimbing dan Merakhmati Bangsa Indonesia yang kita cintai ini, dengan mengabugerahkan pemimpin yang mampu mencapai cita cita luhur para pendiri bangsa, mencapai masyarakat yang adil dan makmur berdasarkan Pancasila.

Huang Yi Shang Di, Wei Tian You De


Previous News
Next News


PERESMIAN CONFUCIUS INSTITUTE/KONGZI XUE YUAN UNIVERSITAS SEBELAS MARET.
PENEGAKAN ALTAR DAN PELANTIKAN MAKIN GENTA KEBAJIKAN SEMARANG


Related News